Klik player di bawah untuk mendengar siaran CAHAYAFM

Sabtu, 4 Disember 2010

Kerjasama


Alhamdulillah.

Bersyukur ke hadrat Allah SWT kerana masih memberi peluang untuk saya menulis artikel gembira ini.

Pada hari Sabtu 4 Disember yang lalu, pihak Portal Islam Murabbi.Net telah memeterai Kerjasama dengan sebuah Stesen Radio Islam Online Pertama iaitu Cahayafm.net. Mungkin sudah ramai yang tahu akan kewujudan Radio Cahayafm.net ini. Oleh itu, saya ingin mengajak Ahli Usrah Murabbi.net untuk bersama-sama mendengar radio Cahayafm.net sambil layari Portal Islam Murabbi.Net

Kami juga ingin berterima kasih kepada Cahayafm.net kerana mengwar-warkan Murabbi.net di Radio rasmi mereka..Semoga Allah sahaja yang dapat membalas jasa pihak Cahayafm.net. Semoga Portal Islam Murabbi.net dapat dijadikan bahan untuk cahayafm.net menyebarkan dakwah di radio mereka

Semoga dengan wujudnya kerjasama ini dapat bersama-sama menyebarkan Dakwah Insyallah. Kami juga mengalu-alukan kepada mana-mana NGO serta mereka yang berminat untuk Berkerjasama dengan Portal Islam Murabbi.net


Sekian

Terima Kasih

Mohamad Hilmi Bin Mohamad Ariffin
Presiden Portal Islam Murabbi.Net

Isnin, 8 November 2010

Segmen Auto DJ CFM


AUTO DJ berjadual CFM telahpun bermula malam semalam . Siaran ini dirancang untuk dikeudarakan mengikut jadual yang ditetapkan dan akan dikemaskini dengan tajuk2 baru selang 3 hari. Silalah ikuti siaran ini dan maklumkan kepada kami sebarang cadangan segmen atau cadangan2 lain demi meningkatkan lagi mutu siaran CFM. Semua sumbangan bahan untuk siaran bolehlah dihantar ke emel Cahayafm@yahoo.com

Nota:-

Semua siaran AUTODJ di atas bakal ke udara setiap hari. CFM mempelawa para pendengar membuat segmen autoDJ sendiri . CFM akan menyediakan ruang untuk siaran anda. Hantar segera kepada kami pengenalan segmen yang anda cadangkan. Terima Kasih.

Awan Membentuk Kalimah Allah.


Kejadian luar biasa berlaku di Pekan Kudat Sabah kira2 jam 7. 30 pagi. Awan membentuk kalimah Allah cukup jelas disaksikan oleh Rumputt dan isterinya pada hari Jumaat. Menurut Rumputt objek tersebut cukup jelas namun tidak sempat drakamkan gambar tersebut kerana kamera tidak dibawa . Petanda demi petanda Allah perlihatkan pada hamba-hambaNya. Subhanallah!Kudat mempunyai beberapa sejarah ganjil. Antaranya timbul Pulau Terumbu Karang di sekitar Kudat. Begitu juga gerhana matahari yang paling lama berlaku di Kudat. Kudat terletak di sebelah utara Sabah.

Bersama Cahayafm


Syed Mohd Azlan ex- UNIC merupakan artis pertama dari Semenanjung Malaysia yang ke udara bersama penyampai Cahayafm pada malam tadi. Beliau juga merupakan artis Cahayafm kedua setelah kumpulan Zihan dari Sabah dengan lagu2 nasyid dalam bahasa Dusun. Pengiktirafan ini wajar serta sesuai dengan kelahiran CFM sebagai pentas dakwah melalui lagu2 nasyid di samping membantu kumpulan2 nasyid tanahair untuk dikenali ramai di kalangan pelayar internet . Mudah2an dengan kerjasama ini akan dapat memberi keuntungan kepada Islam sendiri. Kepada mana2 pihak di Sabah & Sarawak yang ingin mengadakan program melibatkan artis ini bolehlah berhubung dengan beliau di talian berikut Syed Mohd Azlan Syed Amirruddin: 0176936769 .Dengarkan lagu2 terbaru dari ALAN ex-UNIC yang bakal berada di pasaran tidak lama lagi.

Jumaat, 15 Oktober 2010

Makluman


MAKLUMAN: Setelah bacaan Quran secara auto berjaya dikeudarakan mengikut jadual, pihak Cahayafm akan mengeudarakan pula ceramah2 agama yang dikendali secara manual oleh beberapa penyampai tanpa jadual tetap. Walau bagaimanapun, ceramah tetap online akan dikeudarakan setiap malam Sabtu @ Ahad. Sumber ceramah akan diambil daripada youtube2, rakaman2 langsung, cd2 ceramah dan yang seumpamanya. Untuk tujuan ini, Cahayafm mohon kerjasama kepada semua pihak agar membantu Cahayafm mencari ceramah2 yang sesuai dan menepati isu semasa untuk dikeudarakan.

Isnin, 11 Oktober 2010

Contoh

Tuan Hj Saprin Karim, aktivis masyarakat serta koperat muslim Dusun di Ranau yang prihatin terhadap kepentingan pendidikan rohani telah membiayai 40 orang muslimin menunaikan umrah baru2 ini di samping menaja pelancaran Cahayafm. Sikap seperti ini wajar dicontohi.

Selasa, 28 September 2010

MAKLUMAN


Pihak pengurusan Cahayafm ingin memaklumkan bahawa Siaran Cahayafm akan mengalami proses penaiktarafan 'server' kerana 'server' yang ada sekarang kurang menampung kapasiti pendengar2 cahayafm. Oleh itu, dalam waktu 2 hingga 3 hari dari sekarang, para pendengar akan mengalami gangguan siaran. kepada rakan2 FB Cahayafm, anda dialu2kan untuk sama2 mengewar-warkan makluman ini kepada rakan2 Cahayafm yang lain. Cahayafm memohon maaf atas kesulitan yang berlaku. teruskan menyokong Cahayafm. Atas kerjasama yang diberikan, Cahayafm mengucapkan berbanyak terima kasih.

Rabu, 22 September 2010


Pertandingan Mencipta Puisi Islam.
Sempena pelancaran Cahayafm, pihak pengurusan akan mengadakan Pertandingan Mencipta Puisi Islam. Puisi terbaik akan mendapat hadiah dan bakal dideklamasi di Radio Online Cahayafm sekali gus dikekalkan sebagai salah satu bahan iklan dakwah. Kepada semua pendengar, anda dialu-alukan menyertai pertandingan ini. Puisi2 bolehlah di ’inbox’ ke Cahayafm sebelum 1 Oktober 2010. Semua pendengar dialu2kan menyertai pertandingan ini.

Selasa, 31 Ogos 2010

Isnin, 23 Ogos 2010

Cahayafm

Sabah Times

Daily Express

Utusan Borneo

Khamis, 19 Ogos 2010

Dj. Cahayafm





Kerana datangnya setahun sekali, bazaar Ramadhan menjadi tumpuan umum lapisan masyarakat, tidak kira orang Islam atau bukan Islam. Kedatangan mereka sekadar mendapatkan makanan yang beraneka jenis yang sebahagian darinya hanya dijual pada bulan Ramadhan saja. Orang2 Islam yang berpuasa datang ke bazaar kerana mahu mendapatkan makanan berbuka puasa. Peniaga2 pula sudah tentu melihat inilah masanya mereka mendapat keuntungan bermusim sepanjang bulan Ramadhan. Jika mahu melihat gelagat sikap, memek muka, senyuman bibir, cara berjalan, cara berpakaian dan cara memilih makanan, cari dan lihatlah di bazaar Ramadhan.

Adunan2 suasana yang berlaku di bazaar Ramadhan Jarang dikupas mengikut pandangan Islam. Lalu, jadilah bazaar Ramadhan sekadar pesta makanan dan niaga. Sedikitpun ia tidak menampakkan kecantikan Islam pada mata luar atau mereka yang bukan Islam. Apa tidaknya? Setiap Ramadhan tiada perubahan yang dilihat oleh mereka . Malah kebanyakan mereka menyinonimkan Ramadhan dengan bazaar, sehingga mereka menunggu Ramadhan setiap tahun hanya kerana bazaarnya. Kenapa begini? Salah satunya kerana mereka kurang maklumat tentang Ramadhan. Bulan yang penuh barakah dan penuh ganjaran2 serta tawaran2 dari yang Maha Pencipta untuk manusia yang beribadah di bulan ini sepatutnya disebarluaskan infonya agar diketahui umum. Seperti ekspo2 perniagaan dan sebagainya yang penuh info sehingga menampakkan wajah sebenar ekspo itu, kenapa tidak ia dilakukan pada bazaar Ramadhan?

Barangkali, pihak Jabatan Agama di Malaysia wajar memikirkan perkara ini di masa2 akan datang. Kerja2 mengalihkan corak, garis panduan dan petunjuk agar bazaar Ramadhan hidup dengan syiar, info dan ilmu serta dapat dihayati sepenuhnya mesti dibuat. Kalau peniaga2 diberi tempat oleh pihak penguasa tempatan untuk berniaga, kenapa pihak jabatan agama tidak mengambil tempat dan ruang untuk mempamerkan pelbagai info dunia Islam? Mungkin suara2 sumbang akan berkata “leceh, kita buat saja di hotel2 bertaraf antarabangsa, barulah Islam dilihat perkasa, barulah dikatakan mengangkasakan, global, setakat di bazaar untuk apa ..?” Kalau ini ditanya, SMS akan jawab; “ Ya benar apa kalian cakap. Tapi ingat, bukan semua orang Islam itu mampu datang ke tempat2 yang kalian pilih terutama sekali orang2 kampung”. Jika begini sifat dan sikap yang diambil, maka jelaslah Islam yang terhasil bertompok2 jadinya. Sebahagian Islam terus-terusan jahil dan sebahagiannya pula berilmu. Ini jelas berlaku.

Setakat ini, di mana2 bazar Ramadhan, SMS belum lihat ada ruang solat disediakan pihak2 berwajib. Juga, belum ada jabatan2 agama dan badan2 dakwah duduk di bazaar Ramadhan untuk mengambil ruang dakwah sebagaimana tukang jual ubat berteriak dengan pembesar suara menyatakan “Ini ubat mujarab, kalau tuan2 pakai, garenti sakit tuan2 hilang”. Demikian juga halnya dengan ‘kumpulan2 penggoda2’ pelbagai syarikat jualan langsung yang sanggup ke hulu ke hilir ‘menggoda’ pelanggan supaya membeli produk mereka. Sebagaimana syarikat2 jualan langsung mewujudkan team ‘penggoda pelanggan’ mereka, kenapa tidak diwujudkan team ‘penggoda’ ini di mana2 ruang terbuka yang menjadi tumpuan manusia berurusan? Pewujudan team ‘penggoda’ ini wajar dilihat positif oleh jabatan agama agar Islam sampai ke pengetahuan mereka yang sentiasa mencari info.

Contoh terdekat yang SMS lihat adalah penempatan amil2 pemungut zakat fitrah di pusat2 membeli belah dan tempat2 awam. Hasilnya, mereka yang tidak berkesempatan dan sibuk dengan tugasan kerja dapat melunaskan kewajiban mereka. Namun, suasana tempat para amil masih boleh diperbaiki lagi. Tidak cukup hanya menempatkan mereka di pintu2 utama pusat membeli belah dengan meja kosong di samping kad kuasa tapi sudah sampai masanya mereka dibekalkan dengan baju seragam dengan logo Pusat Zakat atau seumpamanya beserta banting di samping membekalkan para amil dengan risalah2 yang mengandungi info2 berkaitan zakat agar umum lebih yakin serta mendapat pertambahan ilmu berkaitan zakat. Demikian, badan2 NGO juga harus berfikir menggunapakai peluang ini. Kalau sukar menghimpunkan masyarakat Islam dalam satu2 program dakwah, maka di bazaar inilah tempat dan waktunya.

Cahayafm menawarkan kerjasama kepada mana2 badan NGO dan jabatan2 agama untuk sama2 menggunakan Radio Online Cahayafm ke jalan dakwah. Anjakan ini juga harus diberi perhatianl agar skop dakwah lebih luas sekali gus mengurangkan tompokan-tompokan yang terhasil sebelumnya.

Serban Rasulullah SAW


Bila kita memperkatakan Islam sebagai cara hidup, maka lahirlah pelbagai pertanyaan di benak fikiran kita, antaranya; ”apakah pakaianku ini bukan cara Islam?”, “apa cara hidupku bukan Islam?” dan macam2 persoalan yang menjurus dan hampir kepada persoalan ini. Lalu, ada antara kita yang tergagap-gagap dan mengagak-agak jawapan bersifat kebarangkalian. ‘Barangkali’ ini yang benar, ‘barangkali’ ini yang tepat dan banyak lagi kebarangkaliannya. Maka, akhirnya kita pun meyakini apa yang kita gagap-gagap dan agak-agakkan itu. Inilah sifat mereka yang tidak merujuk dan bertanya pada orang yang tahu jawabannya sebenarnya. Manakala, bagi mereka yang sedar akan keraguan jawapannya sendiri, orang2 seperti ini tidak akan berdiam diri malah tidak akan berhenti mencari jawapan yang bukan jawapan agakan. Tentulah jawapan yang berujukkan sumber yang tepat, misalnya rujukan kepada orang2 alim, kitab2 dan seumpamanya.

Zaman ini, tidak sukar mencari bahan atau ilmu. Kata-kata ‘semuanya di hujung jari anda’ mungkin ada kebenarannya kerana, kita boleh saja buka internet dan tulis atau ‘klik’ tajuk2 yang kita kehendaki. InsyaAllah, kita akan temui jawabannya. Namun, harus hati2 kerana bukan semua sumber yang kita temui di alam maya mengikut kayu ukuran Islam ( ahli sunnah wal jamaah ). Justeru, kita wajar merujuk guru2 agama yang arif. Saya bukan guru dan saya bukan alim dalam memperkatakan pakaian Islam. Saya sekadar menyambung dan menyampaikan apa yang saya pelajari dari guru2 yang bukan sahaja tahu memperkatakan tentang pakaian Islam tapi istiqamah dalam mengamalkan apa yang mereka perkatakan. Tujuan saya, agar mereka yang berkemahuan melaksanakan pakaian Islam ini mendapat info berkaitannya. Namun, sedar atau tidak, ada di kalangan kita bila memperkatakan perkara ini terus sahaja melempar ayat2 seperti ; “Kau pun tidak pakai , apa hal...”, “kau dulu pakai tapi kenapa hari ini kau tinggal?” dan macam2 lagi bentuk serangan peribadi kepada mana2 pihak yang berkata seumpamanya.

Alangkah baik kalau kita bersikap menyokong mereka yang memperjuang dan mengamalkan cara berpakaian Islam, lalu simpan keazaman yang kuat serta rintihan malam agar suatu saat nanti kita juga mampu berpakaian seperti mereka. Ini lebih baik daripada mengambil bahagian dalam menyatakan pendirian yang agak tersasar dari kehendak Islam sebenar. Bila kita bercakap tentang Islam sebagai cara hidup maka, ia dengan mudah menjawab segala persoalan kita. Kita justeru sedar bahawa tiada apa2 lagi yang kita ragu atau tolak mengenainya kerana ajaran Islam itu telah sempurna. Bukankah kita selalu dengar malah tahu bahawa apa saja yang dilakukan Rasulullah SAW sama ada perbuatan atau percakapannya itu diredhai Allah. Cara makan, tidur, baring, berjalan, ketawa, marah, bersahabat, nikah kawin dan semua urusan hidup hingga ke mati. Bukankah keseluruhan cara hidup Rasulullah ini dipanggil sunnah?

Budaya bangsa manusia serata dunia dan apa sahaja yang tidak bertentangan dengan hukum Allah tentu boleh sahaja kita pakai dan amalkan. Namun harus kita ingat bahawa, antara yang baik2 itu masih ada lagi yang terbaik . Lalu, mengambil pendirian sebegini lebih baik. Berkata benar, meskipun tidak dapat kita amalkan. Sekadar ingatan diri. Selawat ke atas rasul junjungan yang tidak pernah berhenti memikirkan nasib umatnya hingga akhir hayat baginda. Semoga Allah ampunkan dosaku yang belum mengamalkan pakaian Islam, pakaian sunnah Rasulullah SAW.

Isnin, 16 Ogos 2010

Isnin, 9 Ogos 2010

Ramadhan 1431


Menjelang Ramadhan tahun ini, marilah sama2 kita panjatkan kesyukuran kepada Allah kerana kita masih diberi kesempatan berpuasa Ramadhan tahun ini. Warga Cahayafm mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa kepada para pendengar setia juga kepada muslimin dan muslimat di mana juga berada. Dalam kesempatan ini juga Cahayafm mengucapkan selamat datang dan selamat bersama Cahayafm kepada penyampai Miftah. Terima kasih kerana sudi bersama-sama kami di Cahayafm untuk sama2 berjuang berwadahkan radio online berteraskan Islam yang pertama di Sabah. Kedatangan anda ke Cahayafm mengingatkan kita tentang lembaran sejarah Islam ketika kaum Ansor dan Muhajirin dipersaudarakan oleh Rasul SAW bertapakkan keimanan. Akhirnya, persaudaraan ini telah memberi nafas baru kepada dunia Islam di saat itu sehingga nikmat iman dan Islamnya berkembang dan membiak ke seluruh pelusuk bumi sehingga ke hari ini. Mudah2an bingkisan sejarah ini akan menjadi titik baru dalam usaha Cahayafm memberi info dan perkongsian ilmu kepada seluruh umat Islam di Nusantara di samping hiburan2 yang kami pilihkan untuk para pendengar.

Muslimin dan muslimat yang dihormati, dalam kesempatan ini juga, kami di Cahayafm mengambil kesempatan menyeru sekali lagi agar kita semua dapat bersama-sama berganding tangan memberi nafas baru kepada dunia Islam yang kian pudar akibat lemparan2 nista oleh musuh2 Islam. Sesungguhnya tugasan ini tidak dapat kita capai jika tangan kita tidak berganding bersama. Ayuh kita abaikan sempadan geografi sesama kita yang sedikit sebanyak telah menghalang usaha2 membangunkan kesepaduan fikiran serta perkongsian ilmu dan info sesama kita.

Memandangkan usia Cahayafm kini memasuki bulan ke-lima di bumi Sabah, sudah tentulah masih banyak kelemahan-kelemahan yang perlu diperkemaskan bersama justeru ia menuntut curahan ilmu dan buah fikiran dari anda semua. Cahayafm amat mengalu2kan bantuan anda sekalian agar kesempurnaannya kelak bakal sama2 kita nikmati . Untuk tujuan ini, Cahayafm mengharapkan agar ada insan2 yang tampil membantu usaha kecil ini seumpama menjadi penaja acara2 yang dirancang, juga menaja segmen yang kami ke udarakan. Tanpa bantuan anda semua, sudah pasti kami tidak akan dapat melakukannya.

Kepada kumpulan2 nasyid di mana juga berada, anda bolehlah menghantar lagu2 kepada kami untuk tujuan membantu mempromosikan hasil2 karya anda.

Akhir sekali, terima kasih atas sokongan anda mendengarkan siaran kami di Cahayafm selama ini. Untuk mendapatkan info2 terkini tentang kami, sila add FB Cahayafm di ruangan kominiti kami.


Cahayafm. Net
Demi masa

Khamis, 29 Julai 2010

Benarkah Kita Bujak ?


Benarkah kita orang yang bijak, pintar dan memiliki kecerdasan fikiran? Mari kita sama2 ukur pemikiran kita mengikut ukuran apa yang kita fikirkan bermula bangkit dari tidur sehingga saat kita tidur semula. Teori ini mungkin tidak terdapat dalam mana2 buku yang anda baca. Kalaupun ada, hanya sedikit dari apa yang kita bincangkan ini ditulis dalam buku itu kerana, jawabannya juga tidak terdapat dalam mana2 buku. Pun jika ada , ia hanyalah serpihan dari apa yang kita bincangkan kali ini. Pertama, saat kita terjaga dari tidur, apakah perkara utama yang kita fikirkan dalam fikiran kita ? Jawaban hanya ada pada anda. Namun, beberapa perkara yang mungkin berlegar dalam kotak fikiran manusia saat terjaga. Antaranya; marah, benci, terkejut, malas, lapar, pertanyaan, mencari jawaban, fikiran kosong dan macam-macam lagi. Bukankah begitu ? Jika marah, kenapa? Apakah marah kerana berasa terganggu di saat lena tidur yang belum puas? Atau benci disebabkan gangguan suasana persekitaran? Atau terkejut oleh berita kematian yang tidak di sangka2? Juga rasa malas akibat anggota badan yang keletihan, lapar akibat tidak makan seharian, tertanya-tanya akan mimpi2 yang menjadi persoalan kerana tidak pernah mengalami mimpi seperti itu, atau rasa kekosongan kerana anda tidak pernah merasa perasaan2 seperti itu kerana sememangnya anda rasa kosong.

Ujian kecerdasan akal hadir ketika fikiran berkocak dengan perkara2 di atas. Apakah ketika itu, anda berada dalam kedudukan stabil kerana berpaksi kepada ketenangan dan kedamaian? Atau kalau anda seorang muslim, apakah fikiran, emosi dan jiwa masih dipaksikan kepada Allah ( ingat Allah )? Kalau tidak, maka jelaslah kita berada dalami lingkungan lalai. Ingatkah kita tentang ilmu yang disampaikan oleh guru2 agama berkaitan lalai? Lalai dikupas sebagai sebahagian dari sifat mazmumah yang tidak disukai Allah. Sebab itulah, bila kita buka tafsir al- quran, perkataan lalai jelas disebut kerap kali semata-mata sebagai peringatan kepada manusia. Antaranya disebut dalam dalam surah al- Maun yang bermaksud; “Maka, celakalah bagi orang-orang yang solat, iaitu orang-orang yang lalai dari solatnya”. Kemudian, disebutkan lagi dalam surah al- Asr yang bermaksud; “ Demi Masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran, dan nasihat-menasihati supaya menetapi kesabaran”.

Nah, alangkah bahayanya lalai manusia sehingga Allah peringatkan bahawa orang yang solat juga boleh tercelaka kerana lalai. Jika begitu, apa lagilah orang yang tidak solat? Bukankah berkali-kali muflisnya kerana tidak berbuat? Jatuh bangkrapsi kerana tidak ingat dan sebagainya? MasyaAllah.. Di mimbar Jumaat, telinga kita selalu disaji dengan firman Allah; ”wahai jiwa yang tenang kembalilah kepada Allah”. Ingat, di waktu kita sudah tidak ada apa-apa harapan terhadap dunia, sewaktu roh berpisah selamanya dengan jasad, maka kembali dengan jiwa yang tenang inilah yang diharap-harapkan. Amat sedih tatkala kita kembali dengan jiwa yang sebaliknya tika imam mengulangi talqin ini saat itu, walhal ketika hayat, kita sering diingatkan tentangnya.

Ayat ini juga selalu kita dengar; “Sesungguhnya orang yang bijak itu adalah mereka yang selalu ingat akan mati”. Kita kembali kepada persoalan awal kita. Tentang sejauh mana kepintaran kita. Tika bangun, apakah keadaan bangun kita tergolong dalam golongan yang telah disebutkan awal tadi? Jika ya, maka jelaslah kita bukan berada dalam lingkungan yang Allah kehendaki sebenarnya. Meski kita memiliki pengiktirafan pelbagai sijil dunia, kita masih dapat ditipu dan diperbodoh-bodohkan oleh nafsu yang menjadi alat iblis laknatullah. musuh kita yang jelas. Dia bukan sahabat kita. Oleh itu jangan berani menghulur persahabatan dengan nafsu. Bacalah perjalanan para sufi yang sepanjang kembara sufi mereka, nafsu ditundukkan, diperangi, malah dihapuskan. Jika kabur tentang nafsu, mari kita singkap apa jenis makhluk ini.

Dalam kitab-kitab yang membicarakan ilmu tasawwuf, telah disebutkan 7 tingkatan nafsu. Iaitu :

1. Ammarah
2. Lawwamah
3. Mulhamah
4. Mutmainnah
5. Radiah
6. Mardiah
7. Kamilah

Nafsu Ammarah adalah nafsu paling hina, paling buruk dan paling jahat. Orang yang disalut nafsu Ammarah, akan berasa bangga bila melakukan dosa. Dia berasa kebahagiaan dan kelazatan yang teramat sangat apabila berpeluang melakukan dosa. Bukan setakat itu, orang yang berada dalam tingkatan nafsu Ammarah bahkan akan mengajak orang lain juga berbuat dosa dan kemungkaran. Mereka inilah yang menjadi tunggak dan promoter-promoter kepada program maksiat dan kemungkaran. Mereka rayu dan tarbiah manusia-manusia lain untuk bersama-sama melakukan maksiat dan kemungkaran secara berjemaah.

Andainya ada usaha yang dilakukan untuk mencegah kemungkaran, mereka-mereka inilah yang menjadi manusia-manusia durjana yang menghalang kepada program menyeru makruf dan mencegah kemungkaran. Andainya ada manusia yang menegur kemungkaran dan maksiat yang dilakukannya, orang yang menegur itu akan dimusuhi. Orang yang bernafsu Ammarah inilah yang akan sentiasa menjadi batu api dan melaga-lagakan orang demi kepentingan diri mereka. Mereka jugalah agen kepada kesesatan yang dibawa oleh musuh-musuh Islam. Tak hairanlah kalau mereka boleh dilabel sebagai hamba nafsu atau pun hamba syaitan. Orang yang bernafsu Ammarah, tempatnya tidak lain dan tidak bukan adalah neraka. Muktamad. Kalau mati tanpa taubat akan dihumban ke neraka. Manakala dosa-dosa manusia lain yang menyahut seruannya untuk melakukan maksiat juga, dia akan beroleh saham darinya. Jadi, bersiagalah kepada mereka yang bernafsu Ammarah. Sejurus maut menjemput, bersiap sedialah untuk dibakar dalam neraka.

Lawwamah. Orang yang bernafsu Lawwamah sedar bahawa dirinya sering terlibat dengan dosa. Sering juga dia mengkritik diri apabila terlibat dengan dosa. Mereka sentiasa melakukan dosa. Waktu melakukan dosa, mereka tak fikir apa-apa pun. Tak ingat kepada Allah, tak ingat kepada syurga dan neraka. Yang dia ingat hanyalah nikmat ketika berbuat dosa yang hakikatnya adalah nikmat yang sementara. Sebaik saja habis melakukan dosa, dia sedar yang dia telah terlanjur. Kemudian, dia akan menyesal dan mengkritik dirinya sendiri atas keterlanjuran yang telah dilakukan. Tetapi setelah masa berlalu, dia akan ulangi dosa kemungkaran yang menjadi kegemarannya. Seandainya orang bernafsu Lawwamah ini berjaya membuat kebaikan, maka senang timbul riyak dan ujub dalam dirinya. Dirasakan dialah yang paling arif dalam bab-bab perjuangan. Dirasakan dialah yang paling mulia dan suci. Perasan dan syok sendiri. Inilah antara ciri-ciri yang ada pada orang yang bernafsu Lawwamah.

Beza antara orang nafsu Ammarah dan Lawwamah, orang di nafsu Lawwamah tidak merasa bangga apabila melakukan dosa, dia tidak pula mengajak orang lain turut sama membuat dosa dengannya dan dia tidak pula menghalang usaha-usaha mencegah kemungkaran. Tetapi dia sering terjebak dengan dosa, sebab tidak mampu meninggalkan nikmat dunia ketika membuat dosa. Contohnya, dia sudah merasa kelazatan zina, maka dia terus melakukan zina walau dia tahu ianya berdosa. Tingkatan nafsu Lawwamah lebih tinggi sedikit dari nafsu Ammarah, tetapi nafsunya masih belum terdidik dan rakus. Masih bersarang dengan sifat mazmumah. Cuma diri orang yang bernafsu Lawwamah ini sudah mudah ditegur dan hatinya mudah didorong ke arah ibadah dan kebaikan. Nafsunya masih belum dididik sepenuhnya. Syurga untuk orang di nafsu Lawwamah masih jauh panggang dari api. Nafsu yang sebegini masih belum dapat menyelamatkan yang empunya diri dari api neraka.

Mulhamah. Orang yang bernafsu Lawwamah, apabila dia sedar bahawa dia melakukan dosa, hasil mengkritik diri setelah terlanjur melakukan dosa akan berusaha menghisab diri dan berusaha memperbaiki diri. Dia mempelajari ilmu Fardhu Ain dan mula mengamalkannya. Berdasarkan ilmu tasawwuf yang dipelajari, dia berusaha menyucikan hatinya. Orang yang bernafsu Mulhamah, masih terlibat dengan dosa. Tetapi dosa yang dilakukannya tidaklah sebanyak dosa yang dilakukan oleh orang di tingkatan nafsu Lawwamah. Namun, dosa walau sekecil mana pun, balasannya di akhirat tetap akan ke neraka.

Andainya orang nafsu Lawwamah, terjebak kepada dosa kerana inginkan kelazatan nikmat kemungkaran yang sementara, orang bernafsu Mulhamah melakukan dosa kerana tidak sengaja. Bukan suka-suka mencari. Andainya orang di tingkatan nafsu Lawwamah setelah melakukan dosa, baru sedar akan kejinya perbuatannya itu maka orang bernafsu Mulhamah pula sewaktu buat dosa sudah terasa betapa kejinya perlakuan maksiat yang sedang dilakukannya. Andainya orang bernafsu Lawwamah setelah melakukan dosa, mengkritik dirinya, orang yang bernafsu Mulhamah bukan setakat mengkritik diri malahan mencari kaedah untuk tidak melakukan dosa dan menghindarkan dari jalan-jalan yang mengundang dosa . Namun, orang di tingkatan Mulhamah ini, masih belum sunyi dari melakukan dosa. Hatinya pedih bila melakukan dosa, walau tidak sengaja. Namun, ada usaha dilakukan untuk tidak mengulangi perlakuan dosa itu lagi.

Mutmainnah. Orang yang bernafsu Mulhamah, hasil usahanya mencari jalan keluar dari melakukan dosa yang istiqamah dan sungguh-sungguh, maka Allah akan tingkatkan nafsunya ke tingkatan Mutmainnah. Orang yang telah mencapai tingkatan ini, hatinya sudah suci dan tenang. Datanglah 1001 macam ujian dan musibah melanda, hatinya tidak akan tergugat malah tetap sabar dan redha dengan segala ketentuan yang datang dari Allah. Dia sujud mensyukuri segala nikmat yang diberikan Allah kepadanya. Ujian musibah yang melanda dianggap sebagai kifarah dosa di dunia dan wasilah untuk menghampirkan diri kepada Allah. Nikmat yang diberikan oleh Allah kepadanya dikongsi bersama dengan saudara semuslim dengannya agar nikmat itu dapat diedarkan ke seluruh pelusuk alam. Orang yang bernafsu Mutmainnah inilah yang dikatakan orang-orang bertaqwa. Orang yang mampu melaksanakan segala titah perintah Allah dan mampu meninggalkan segala larangan Allah. Mereka inilah yang dijamin akan selamat dari siksaan neraka Allah di akhirat. Mereka inilah juga yang bakal menjadikan syurga yang penuh dengan kemanisan nikmat yang berkekalan sebagai tempat rehatnya di akhirat kelak.

Timbul persoalan. Bagaimana ingin meningkatkan taraf nafsu? Tidak lain dan tidak bukan adalahh dengan bermujahadatunnafsi ( bermujahadah melawan nafsu ). Langkah pertama ialah dengan menimba ilmu Fardhu Ain. Seterusnya beramal dengannya. Dalam beramal inilah berlaku proses mujahadah melawan nafsu.

Mujahadah melawan nafsu tempatnya di hati. Maka dalam proses mujahadah ini, terdapat tiga peringkat yang akan dilalui. Pertama peringkat takhalli (buang). kedua peringkat tahalli ( isi ). Ketiga peringkat tajalli (merasai). Tamsilan yang boleh dibuat tentang ketiga-tiga peringkat mujahadah adalah seperti sebuah bekas yang mengandungi sampah sarap. Sebuah bekas mengandungi sampah sarap yang menyakitkan mata. Apabila sampah sarap tersebut dibuang dari bekas dan bekas dibersihkan, itulah tamsilan kepada proses takhalli. Setelah bekas kosong dan bersih, bekas tersebut diisi pula dengan buah-buahan atau makanan yang lazat, dihias lagi dengan kuntuman-kuntuman bunga yang cantik dan mekar. Inilah tamsilan kepada proses tahalli. Setelah keindahannya terserlah, sesiapa sahaja yang memandang akan merasakan kindahan bekas yang berisi buah-buahan dan bunga, inilah tamsilan proses tajalli. Dalam mujahadah melawan nafsu. Perlawanan berlaku di hati. Di kala nafsu mengajak hati untuk berlaku riyak dan sombong, maka lawanlah bisikan tersebut. Inilah takhalli. Rasa sombong dan riyak, digantikan dengan rasa tawadduk dan rendah diri. Paksa hati untuk tawadduk dan rendah diri. Inilah tahalli. Apabila manusia lain melihat kita memiliki sifat mahmudah dan mencontohi kita. Memanfaatkan sifat yang ada pada kita, itulah tajalli. Maka ini boleh dikiaskan kepada sifat-sifat yang lain. Semoga kita beroleh panduan dalam melakukan mujahadah terhadap nafsu kita, agar nafsu kita mampu dididik dan dijinakkan. Akhirnya, semua ini akan dapat kita manfaatkan untuk keagungan dan kemuliaan Islam.

Untuk mengatahui lebih lanjut berkaitan nafsu, ikuti ceramah online di Cahayafm bertajuk Tingkatan Nafsu. Pendek kata, kita bakal tahu siapa kita sebenarnya.

Selasa, 13 Julai 2010

Percikan Minda - Cermin


Cermin Islam kini kian malap dan kabur akibat kelamnya iman dan kejahilan merata dalam diri umat Islam. Suasana ini kita lihat di depan mata kita, dalam diri kita, sekitar keluarga kita, di tempat kerja kita juga dalam kampung kita. Kesannya, Islam dilihat hitam oleh mata masyarakat bukan Islam. Mereka yang sedang mencari kebenaran pada Islam berasa ragu dan jijik melihat cermin Islam yang kotor sehingga tidak nampak wajah Islam sebenar. Lihat sahaja diri kita. Daripada hitungan 100 orang ahli Islam misalnya, berapa orang yang melakukan solat, puasa, zakat, haji, tutup aurat dan datang ke masjid2 atau surau berhampiran. Kita sendiri akan mendapat jawabannya. Kenapa ini berlaku? Jawabnya kerana kekosongan iman dalam diri. Benarlah bahawa iman tidak dapat diwarisi dari bapa kepada anaknya. Ia bukan seperti harta kekayaan yang boleh diwarisi oleh anak2 dan keturunan. Kotoran2 pada cermin Islam wajib kita sapu sehingga menampakkan semula pantulan atau cerminan wajah sebenar Islam.

Apalah ertinya kebanggan kita pada sebuah nama yang baik dengan ertinya yang sangat indah jika tidak kita jelmakan kebaikan dan keindahan itu. Samalah juga dengan pakaian songkok dan tudung di kepala kita . Jika ia hanya dijadikan hiasan musiman saja, maka ia tidaklah bermakna. Mereka yang menggudangi ilmu, tidak memadai dengan berasa selesa sekadar duduk di kerusi2 empuk, berseminar di hotel2 mewah, berforum di dataran2 bandar atau berceramah di masjid2 mewah sahaja sedangkan di luar lingkungkan persada itu masih ramai manusia2 jahil. Jahilnya bukan kerana mereka mahu jahil tapi antaranya adalah kerana kegagalan para cerdik pandai mendidik mereka, kegagalan kita mendekati mereka. Tanyakanlah dalam diri masing2 sampai ke mana wilayah dakwah kita. Tanyakanlah juga berapa buah rumah telah kita naiki untuk bersilaturrahim dengan saudara2 kita. Akhirnya, tanyakan juga diri kita apa pengorbanan kita terhadap Islam? Kalau ada, puaskah kita dengan pencapaian itu ?

Mengikut rekod perangkaan, pengguna maya di negara kita kini, menghampiri angka 8 juta . Saya dan anda termasuk jugalah dalam angka ini. Harus kita ingat bahawa, agama rasmi Malaysia adalah Islam. Majoriti penduduknya juga adalah Islam. Jika dalam 8 juta pengguna ini, 3 juta darinya adalah orang Islam, bukankah ini menunjukkan bahawa kita mampu menyalurkan info semasa dunia Islam setiap hari dengan pantas bahkan dapat dibaca oleh jutaan manusia? Lebih-lebih lagi kalau kita gunakan kemahiran dan kepakaran kita berbahasa asing untuk menyampaikan info, sudah tentu kitalah yang menguasai dunia info dan maklumat terkini. Namun, kemudahan sebegini tidak digunakan sebaiknya oleh pengguna2 maya. Apa yang berlaku, kebanyakan pos terutama dalam FB berkisar perihal diri kita, kerja kita, kegemaran kita atau bualan2 kosong semata. Pos2 berkaitan kemaslahatan masyarakat khususnya umat Islam tidak dapat menandingi bualan2 dan ulasan2 berbentuk suka2. Kemampuan mengulas juga sangat terbatas sehingga kita hanya beri tanda ‘suka’ atau frasa 'suka' atau seumpamanya. Ini menggambarkan kemalasan kita untuk berfikir. Walhal, sebagai manusia kita dituntut untuk sentiasa berfikir. Ia sebagai satu cara mengasah ketajaman minda kita. Manfaatnya banyak. Antaranya, pertukaran dan percambahan ilmu. Ayuhlah kita sama2 manfaatkan alam maya ini untuk kebaikan agama kita. Jika ada pos berkaitan ilmu, jangan kita langsung tidak mahu memasuki zon itu, jauh sekali menyumbang buah fikiran. Namun, kalau pos itu ada berhubungkait dengan perasaan, maka kitalah pengulas paling bijak, pandai menghukum dengan kata2; itu tak betul, ini tidak patut, tidak puas hati dan sebagainya. Kita boleh saja berada di zon itu tapi, berilah jalan terbaik dan jawaban paling tepat.

Jumaat, 9 Julai 2010

Percikan Minda - Apa Harus Kita Buat ?


Sebagai individu muslim, apa harus kita buat ? Pertanyaan ini sudah banyak kali kita dengar. Dalam seminar, muzakarah, khutbah Jumaat dan dalam tulisan2 pelbagai gaya malah disertai jawapan. Namun kekadang kita lupa dan mungkin sedikit tergelincir dalam meletakkan diri kita sebaik-baik mungkin dalam posisi perjuangan dan jamaah yang kita dukung kerana asyik dibelenggu rasa tidak puas hati pada mana2 pihak. Akhirnya, masa hidup kita terus terikat dengan ketidakpuasan hidup seharian. Lalu, kita jadi penolak mana2 kelompok dan penidak ke atas apa yang mereka lakukan. Tidak mengapa jika kita tolak dan beri jalan atas tindakan yang kita tolak atau yang kita tidak suka. Percikan minda kali ini membawa para pembaca berfikir sejenak topik ini agar kita sama2 mengambil langkah2 berikut agar rasa tidak puas hati kita kelak memberi keuntungan bersama dalam perjuangan Islam.

1. Jadilah seorang pengkritik yang hebat antara pengkritik yang ada di muka bumi. Jangan jadi pengkritik yang hanya tahu mengkritik tapi tidak tahu memberi jalan dan lorong terbaik untuk diikut. Sebagai contoh; Cahayafm. Anda melihat banyak kekurangan dalam keterampilannya termasuklah web, penyampai2 yang ada, siaran tidak berjadual, mutu lagu tidak berkualiti dan sebagainya. Tindakan yang anda lakukan adalah baik kerana anda telah mengambil tahu terhadapnya. Namun, alangkah baiknya kalau anda bertanya terlebih dahulu baru membuat kritikan. Berikanlah hujah kenapa semua itu tidak memberi kepuasan pada pendengar? Kenapa ia ketinggalan berbanding apa yang telah anda dengar sebelum ini dalam mana2 radio online yang ada di Malaysia, umpamanya. Oleh kerana anda tidak bertanya perkara ini, maka sebagai orang yang bertanggungjawab melahir dan memikir hala tuju Cahayafm, maka saya mengambil ruang ini untuk memberi jawaban persoalan yang anda kritikkan.

Inilah seadanya, apa yang anda lihat dan dengar dari Cahayafm setakat hari ini kerana ini sahajalah yang termampu saya lakukan. Lebih dari ini, saya belum pelajari dan belum dapat saya lakukan. Sungguhpun dalam perancangan, saya mahukan lebih dari itu semata-mata mahu melihat Cahayafm ini setanding dengan mana2 radio online di Malaysia sekali gus menjadi wadah menyampaikan mesej dakwah. Sebagai seorang yang prihatin dan bertanggungjawab, anda wajar bertanyakan diri sendiri, apakah sumbangan yang boleh anda buat pada Cahayafm berdasarkan ilmu atau jenis kekuatan atau kepakaran yang ada pada anda. Anda tidak akan rugi jika anda menyumbang idea, tenaga atau apa sahaja yang difikirkan dapat membantu Cahayafm sekali gus bekerjasama melonjakkan Cahayafm , kerana Cahayafm inilah antara radio online setakat ini yang membawa mesej jelas iaitu ‘dakwah’. Bermula penampilan lagu2 dan juga ceramah2 online yang kita ketengahkan. Kita mahu dan kita sangat berharap agar semua individu dalam masyarakat Islam mengambil peranan masing2 untuk tujuan dakwah. Bagaimana Cahayafm dapat menyiarkan khutbah2 di masjid2 terpilih jika AJK masjid kedekut membelanjakan sedikit kos siarannya? Bagaimana kami boleh lakukan siaran langsung acara2 keagamaan kalau semuanya tanpa kerjasama dari mana2 pihak? Justeru, peranan dan kerjasama setiap individu amat membantu dalam hal ini.


2. Pendengar2 kini lebih suka mendengar, menonton youtube2 kurang bermoral dan hiburan2 panas berbanding menggunakan nikmat pendengaran ini mendengar Cahayafm. Mungkin para pendengar memandangnya sebagai ketinggalan zaman. Benar ketinggalan zaman kerana tiada sokongan dari masyarakat Islam. Semua perkara yang ada dalam benak pemikiran anda telah pun saya suarakan dalam bentuk tulisan dan suara yang berulang-kali namun, sehingga kini belum ada emel, jauh sekali panggilan telefon yang saya terima. Jika ada pun, berbentuk pertanyaan dan selebihnya ucapan tahniah. Pada saya itu hanya bahasa dan ayat . Meski itu sudah memberi suntikan pada saya dan penyampai2 terlibat, namun dalam perjuangan isilah yang lebih diutamakan.


Rumusan; Anda jangan terkejut dan marah pada ‘mereka’ kerana beberapa ketika setelah kelahiran Cahayafm ini, lahir sebuah radio online yang sebelum ini hanya menampilkan hiburan semata-mata kini bertukar medan info, hiburan dan saluran rohani untuk mereka. Jangan marah dan terkejut jika setiap daerah di Sabah kelak, punya radio rohani berunsur rohani. Mereka punya kesepaduan yang kuat. Semangat sokong menyokong antara mereka dalam penyebaran maklumat tidak dapat kita sangkal. Dulu kita marah mereka guna kalimah Allah dan dalam masa yang sama kita nafikan kenyataan Datuk Sri. Harussani dalam kenyataanya bahawa di kalangan bangsa Melayu, sudah 250000 yang murtad dan sudah wujud dua buah gereja yang dimiliki Melayu di Kuala Lumpur. Ketika saya suarakan isu mualaf di akhbar2 satu ketika dahulu, anda marah dan bertanya, siapa si Nazri itu yang memandai-mandai? dan macam2 lagi yang anda lontarkan. Semuanya menjurus ‘ TIDAK’ !

Sedar2lah kita saudara2ku seislam. Sungguh dan benar, bukan kecantikan paras rupa menjadi paparan di hadapan Allah, bukan juga kekayaan harta dan pangkat menjadi timbangan di hari pembalasan, malah bukan kritikan, bukan teori dan bukan pengikut yang banyak menjadi ukuran di hadapan Allah. Bukan itu segala. Allah hanya nilai banyak mana amal soleh kita masa di dunia ini. Percayalah, anda tidak rugi menyumbang membangunkan Cahayafm ini meskipun dengan 10 sen.

Selasa, 29 Jun 2010

Percikan Minda 3


Sedar atau tidak, dua makhluk Allah ini sering saja berada antara derhaka dan taat, antara wali dan iblis, juga antara mazmumah dan mahmudah . Ketika sedar malaikatlah temannya dan ketika lalai syaitan dan iblislah sahabatnya. Benarkah perkara begitu ? Apa dua makhluk itu ? Kedua-duanya berada dalam jasad manusia dan itulah yang dinamakan akal dan hati. Kedua-dua makhluk ini tidak pernah dilihat oleh mata kasar manusia. Namun, kewujudannya tetap ada dan hanya dapat disuluh dengan ilmu. Peranannya juga dapat dinilai dengan ilmu dan demikian juga kebaikan dan kejahatannya, turut dapat disahkan dengan ilmu. Dalam al- Quran dan hadis makhluk ini sering disebut sama ada dalam bentuk pujian atau kejian. Sementara, tempatnya juga jelas disebut oleh Allah.

Mari kita lihat makhluk ini dalam diri kita. Bagaimana dia menjadi sahabat malaikat dan sahabat syaitan? Dalam sedar dan tidak, merasanya amat mudah. Lihat dan perhatikan sikap harian kita kerana ia banyak menjurus ke sikap kita termasuklah tutur kata, perangai dan segala perlakuan yang lahir dan tergambar pada tangan, kaki, lidah, mata, telinga, hidung dan seluruh jasad kita. Seharian, apa yang dilakukan anggota2 ini? Apakah semua yang dilakukannya semata-mata untuk Allah? Solat, puasa, zikir , selawat , amal makruf dan nahi mungkar yang dipersembahkan, adakah semata2 untuk Allah? Kalau iya, berapa banyak masa telah dilaburkan untuk perkara ini ? Cuba fokus pula pada lidah, hati dan akal . Adakah akal terpaut memikirkan kebesaran Allah? Berapa banyak masanya memikirkan kebesaran Allah? Hati kita bergerak setiap detik mengingat Allah atau ingat dunia, tentu boleh kita ukur. Ucapan lidah kita banyaknya memuji Allah atau lebih kepada ucapan hinaan bahkan umpatan sesama manusia termasuk buruk sangka, marah, kutuk, maki hamun dan sebagainya. Hati kita pula bagaimana? zikir dan selawatnya diserta rasa hamba atau berasa aku dan aku? Berasa diri hebat, bijak dan pandai sementara orang lain bodoh-bodoh belaka. Malang bagi kita jika jiwa dan fikiran kita terus sahaja dibaluti sifat mazmumah.

Sepanjang masa, berasa aku saja yang benar. Aku saja yang hebat, pandai dan bijak meskipun tanpa suara dan tidak didengar oleh telinga. Namun adakala ia terpamer pada sikap hatta tulisan2 yang ada. Apapun, penafian tentang perkara ini ; “ini tulisan saja, ini cakap2 saja, ini luaran saja, tapi hati baik”, benarkah ? Atau itu hela bela diri semata-mata? Tidak percaya atau ragu? bukalah kitab Ihya Ulumuddin karangan Imam al- Ghazali bab Tasawuf dan bacalah awal hingga akhir . Benarkah dakwaan kita? Pengukur paling mudah; dalam masa 24 jam, tolak masa tidur, berapa jam hati kita berdentum ingat Allah? Setiap tarikan nafas kita adalah kalimah Allah atau apa? Nah, betapa kita manusia paling malang, bukan? Jadi, marilah kita kembalikan cinta kita pada Allah. Kembalikan tugasan kita sebagaimana maksud al –Quran; “tidak kujadikan jin dan manusia itu malainkan beribadah kepadaKu”

Sabtu, 19 Jun 2010

Wahai Pemerintah.


Wahai para pemerintah yang dikasihi, berilah kami ( para mualaf) ruang untuk bercakap di hadapan kalian. Dengarkanlah degup jantung dan suara-suara hati kami. Betapa sekian lama kami tertanya-tanya kenapa dan kenapa kami tidak dibela? Kenapa dalam banyak hal kami dipinggir? Kenapa kami dilihat hanya dengan sebelah mata? Kenapa kami tidak dianggap penting dalam urusan negara, perjuangan dan sebagainya? Wahai para pemerintah yang dikasihi, bukalah pintu-pntu untuk kami ceritakan derita sebahagian kami. Dengarkanlah suara kami tanpa orang tengah yang tidak jujur mengkisahkan keadaan kami sebenarnya. Wahai pemerintah, manakah janji kamu yang mendahulukan rakyat di samping mengutamakan pencapaian?

Jumaat, 18 Jun 2010

Fook Sin




Fook Sin @ Zakaria Bin Apat 58 tahun berasal dari Kg. Dandun, Pitas memeluk Islam pada tahun 1984. mempunyaii 5 orang adik beradik dan 2 daripada mereka adalah Islam. katanya kepada rombongan kami, sejak masuk Islam sehingga hari ini, dia tidak pernah mendapat apa2 bantuan daripada mana2 pihak termasuklah dari jabatan agama. Ketika saya tanyakan pada beliau ‘ apakah kamu masih yakin dengan agama Islam?’, beliau menjawab ‘ya saya yakin agama saya adalah Islam’. Saya bertanyakan soalan ini semata-mata ingin tahu suara hatinya, meskipun saya tahu beliau ini masih tidak tahu serba serbi tentang Islam. Kebarangkalian amat besar bagi orang2 seperti ini berada di pelusuk2 kampung seluruh Sabah. Mereka ini diislamkan oleh kerajaan BERJAYA atas tujuan tertentu dan selepas itu, dibiar bagaikan kain buruk tidak berguna. Inilah nasib para mualaf. 9 Jun lalu ketika ke majlis pengislaman di Kg. Solimpodon, beliau sempat saya temui dan memohon agar pihak2 berkaitan datang ke tempat beliau dan melihat sendiri keadaannya yang memerlukan tempat tinggal. Buat masa ini, beliau hanya menumpang di rumah adiknya sahaja. Beginilah antara keadaan orang2 mualaf yang agak terpinggir. Di mana2 tempat pun pasti ada orang2 seperti ini datang mengadu . Air mata ini sudah kering dengan suara2 para mualaf yang mengalami pelbagai sejarah hitam. Mengatasi masalah mereka ini amat mudah jika umat Islam asal mengambil sikap seperti kaum Ansor yang menyaudarakan diri mereka dengan kaum Muhajirin. Inilah yang dilakukan Rasulullah lakukan pada masyarakat Madinah sehingga kejahilan, kemiskinan dan segala masalah dapat diatasi. Ketika suara2 ini saya paparkan, pelbagailah ulasan dari masyarakat Islam antaranya, teruskan perjuangan, syabas, tahniah atas usaha yang kamu lakukan, saya sokong dan macam2 lagi. Manakala yang lainnya cuba melempar pada pihak2 berkaitan dengan kata2 ikut sedap mereka. Semua itu baik, namun kita lupa yang terbaik dari itu sebenarnya adalah kita muhasabah diri kita sendiri apakah sumbangan kita pada kelompok ini? Berapa banyak ilmu telah kita curahkan pada mereka ? Berapa banyak masa dalam hidup kita telah kita wakafkan untuk mereka? Ingatlah, tanggungjawab ini terletak di bahu kita semua yang mengaku Allah sebagai tuhan dan Muhammad sebagai rasul. Saya secara peribadi menyeru diri saya dan semua individu Islam agar membantu mereka mengikut upaya masing2.

Khamis, 10 Jun 2010

Mualaf Pitas,





8hb Jun 2010 , hari kedua saya ke pejabat JAKIM, Kota Kinabalu untuk mendapatkan kelengkapan ibadah sebelum ke program pengislaman seperti kebiasaan yang saya lakukan sebelum ini. Namun kali ini, saya sedikit kecewa ketika diberitahu bahawa barang2 tersebut belum ada ( peruntukan belum ada ). Timbul pelbagai persoalan dalam benak saya sepanjang perjalanan menuju ke daerah kecil Pitas, salah satu daerah yang terletak di utara Sabah. Kehairanan memanjang masih berlegar di fikiran bilamana sebuah badan agama yang cukup penting dalam pentadbiran negara Malaysia dilambatkan penyaluran peruntukan oleh pihak kerajaan sedangkan badan2 atau jabatan2 lain tidakpun mengalami keadaan seperti ini. Lupakah mereka tentang urusan agama yang merupakan perkara no.1 dalam dalam urusan negara ? (Lihat rukun Negara Kepercayaan pada Tuhan ). Lalu, di mana dan bagaimana kedudukannya ?

Sepanjang perjalanan dari Kota Kinabalu ke Pitas, saya ditemani isteri selaku jurukamera yang merakam peristiwa2 sepanjang perjalanan, lebih kurang jam 4.00 petang, di antara sempadan daerah Tuaran dan Kota Belud, satu kemalangan yang melibatkan 3 buah kenderaan Isuzu, Proton dan Wira telah berlaku ( semoga mereka yang terlibat, dalam keadaan selamat ). Ketika beberapa kilometer menghampiri sempadan Kota Marudu , hujan turun dan mengiringi perjalanan kami. Keadaan hujan lebat dengan mata yang sudah dibantu dengan kanta sesekali mencabar pemanduan saya. Hari tidak lagi terang ketika kami sampai di Kampung Salimandut kerana beberapa jam sebelumnya kami berhenti di pekan Kota Marudu berjumpa kawan. Bermalam di kampung kelahiran, Kampung Salimandut mengingatkan saya akan nostalgia kampung ini yang dulunya hanya dihuni seramai 3 orang Islam. Kini, Alhamdulillah dan selayaknya pujian ini untuk Allah kerana 2/3 penduduk asal kampong ini telahpun bersaksi bahawa tiada tuhan yang disembah selain Allah dan nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Syukurlah , usaha2 dakwah dari pelbagai pihak telah menghasilkan keadaan ini.

Ketika detik masa menghampiri angka 9.00 pagi pada 9hb Jun, saudara Jasni atau lebih dikenali DJ. Rumputt selaku penerbit Utarafm menghubungi saya dan mengkhabarkan salah seorang bakal saudara Islam mengalami sakit. Beliau telah beberapa hari sakit setelah kembali dari Kota Kinabalu. Bekas pembantu kedai di salah sebuah kedai di Kota Kinabalu ini perlu segera dibawa ke klinik, ( InsyaAllah kisahnya akan saya paparkan sedikit masa lagi untuk pengetahuan para pembaca). DJRumputt membawanya dari Pitas dan saya menyusulnya selepas itu. Alhamdulillah, keadaannya beransur pulih setelah diberi rawatan dan beberapa jenis ubat. Kami kemudiannya sama2 menuju ke Pitas untuk acara pengislaman. Kami singgah di rumah keluarga bakal saudara Islam untuk mengambil ahli keluarganya yang lain sekali gus melihat sendiri latar belakang dan keadaan hidup mereka.

Alangkah terkejutnya mata melihat kehidupan mereka yang hanya tinggal di sebuah pondok buruk akibat kemiskinan. Tidak keterlaluan jika saya katakan hidup rakyat seperti mereka diabaikan oleh wakil rakyat setempat. Hidup mereka seolah2 bukan di zaman Slogan ‘Rakyat didahulukan, pencapaian diutamakan’. Ke mana wakil rakyat yang waktu pilihanraya datang ke pondok2 ini untuk meraih undi dengan iringan gula-gula di bibir? Apakah dia masih nyenyak tiduk di tilam empuknya dan masih tidak sedar2 nasib mereka yang tidur, makan dan melakukan segala bentuk aktiviti dalam rumah yang benar2 sempit dan tidak sesuai dihuni manusia seramai 7 orang ini?

Anda para pembaca, lihatlah sendiri kehidupan MUALAF yang hidup dalam kemiskinan dan masih memperjuangkan akidah mereka. Sebagai muslim yang mengaku diri bersaudara denngan muslim yang lain, patutkah dan sanggupkah kita membiarkan mualaf ini ? atau kita tunggu TV3 membuat liputan kehidupan mereka lalu kita sama2 tangisi derita mereka ? Kerana simpati yang mendalam, barulah kita berebut-rebut menghulurkan bantuan waktu itu ?

Kepada Datuk Bolkiah selaku Wakil Rakyat di Pitas, datuk mungkin lupa janji2 anda pada Puan Odirap @ Faridah Binti Sangkai ketika anda berkempen meraih undi. Sebagai wakil rakyat, kemungkinan2 ini biasa saja terjadi kerana bukan seorang atau 100 orang yang datuk perlu jaga tapi, seluruh manusia yang hidup di kawasan datuk. Namun puan ini tidak lupa janji2 datuk untuk membantu beliau. Silalah bertandang semula ke pondok buruk mereka dan tanyakan apa kata2 yang datuk dan jentera datuk ( UMNO ) janjikan sebelum ini. Jangan pula datuk termasuk dalam individu2 yang disifatkan oleh Tun Mahathir ‘ Melayu mudah lupa..’ Sebagai wakil rakyat, pupuklah sikap prihatin datuk dan ketahuilah jika datuk tidak tahu bahawa, kini mereka sudah menjadi saudara seagama kita.

Kepada muslimin dan muslimat, kewajiban setiap individu Islam yang lain adalah untuk mendidik mereka, memandu mereka mengenali dan mendalami ajaran Islam. Meski wujud badan2 agama seperti USIA, JHEAINS,JAKIM dan sebagainya, kita sebagai individu juga tidak terlepas dari tanggungjawab untuk membantu mereka.

Kepada mereka yang turut memberi sumbangan semasa pengislaman ini dilangsungkan, saya ucapkan terima kasih. Hanya Allah sahaja yang dapat menilai dan membalas jasa baik tuan2 semua. Nama2 anda biarlah Allah mencatatnya dalam buku amal saudara2 semua.

Khamis, 27 Mei 2010

Ceritaku Ceritamu.




Apa benar anda seorang Islam ? Ya, benar saya seorang Islam. Apa buktinya anda seorang Islam ? Nama saya, Adam bin Karim. Malah, bapa dan ibu saya juga Islam. Sungguhkah ? Ya, benar. Boleh anda buktikan lagi ? Kenapa? Tidak percaya ?( marah ). Bukan tidak percaya, juga tidak ragu. Cuma , saya tidak lihat tanda2 anda seorang Islam. Saya tidak makan makanan yang haram, saya pakai tudung bahkan semua ahli keluarga saya juga pakai songkok dan kupiah putih ( dengan yakin )

Tapi saya belum yakin keislaman anda, kerana saya melihat dalam kembara saya orang2 seperti anda terlalu banyak sayangnya saya tidak lihat kebenaran mereka itu Islam dan begitu juga anda. Kenapa ? kerana saya melihat mereka tidak pergi @ singgah ke masjid dan surau sebagaimana saya lihat di Mekah dan Madinah ketika saya kembara di sana. Apa Islam di Mekah dan Madinah tidak sama dengan Islam anda ? Oooh tidak, ia sama sahaja. Jadi, kenapa anda tidak melakukan solat di masjid atau surau sepanjang kita bersama ?

Sabtu, 8 Mei 2010

Percikan Minda 2


Tanpa disedari atau tidak, manusia hari ini banyak menghabiskan usia dan masa mencari makan, mencari kepuasan diri, memewahkan keluarga dan pelbagai perlakuan yang mengundang lalai. Mungkin ada yang tidak bersetuju dengan apa yang saya ungkapkan ini, lalu berhenti membaca langsung tidak menghabiskan artikal yang saya namakan percikan minda ini atau barangkali marah2 dan melontarkan kata2 atau bahasa kesat untuk saya. Seketika saya minta anda bersabar dan bertenang . Bagi muslim, beristighfarlah dulu.


Hidup ini bukanlah sekadar mencari makan, kepuasan dan berkeluarga saja. Tugas yang lebih utama dari itu ialah sebagaimana firman Allah dalam al-Quran yang bermaksud “ tidak Aku jadikan jin dan manusia malainkan beribadah padaKu”.

Untuk membuktikan benar atau tidak kita lalai dan terfokus hidup seperti disebutkan tadi, mari kita sama2 jawab persoalan ini;


Dalam sehari semalam berapa jam hati dan fikiran kita terus berdenyut ingat Allah dan RasulNya, justeru berzikir dan berselawat? Apa setiap denyut jantung dan hembusan nafas kita ingat Allah? Berapa jam pula kita peruntukkan untuk solat dan membuat kebajikan yang melibatkan fizikal kita? Apa fikiran kita terus ligat memikirkan perjuangan atau merancang gerak kerja dakwah?

Dengan jujur, pasti kebanyakan kita menjawab, ‘aku lalai’ . Mengira usia kita kini, ternyata puluhan tahun kita hidup dalam kelalaian. Malanglah kita kalau begini. Jadi, apa harus kita lakukan sekarang ?


1. Cepat2 kita bertaubat. Ruang dan peluang yang singkat ini, mari kita pergunakan sebaik mungkin. Masa ini adalah masa kecemasan. Bila2 saja wisel tamat masa hidup akan ditiup dan hidup kita di dunia akan tamat.


2. Kurangkan aktiviti melalaikan. Antaranya duduk di kedai kopi berjam-jam sambil bercerita kosong. Perbanyakkan masa bersama jamaah di masjid dan surau. Hadirkan diri dalam program2 ilmu.


3. Cari sahabat yang jiwanya hidup kerana sentiasa mengingati Allah. Bacalah buku untuk menambah ilmu dan selalulah berhubung dengan kelompok2 dakwah.


Tanda2 Hati Mati

Menurut Syeikh Ibrahim Adham, antara sebab atau tanda-tanda hati mati ialah:

1. Mengaku kenal Allah SWT, tetapi tidak menunaikan hak-hak-Nya.

2. Mengaku cinta kepada Rasulullah s.a.w., tetapi mengabaikan sunnah baginda.

3. Membaca al-Quran, tetapi tidak beramal dengan hukum-hukum di dalamnya.

4. Memakan nikmat-nikmat Allah SWT, tetapi tidak mensyukuri atas pemberian-Nya.

5. Mengaku syaitan itu musuh, tetapi tidak berjuang menentangnya.

6. Mengaku adanya nikmat syurga, tetapi tidak beramal untuk mendapatkannya.

7. Mengaku adanya seksa neraka, tetapi tidak berusaha untuk menjauhinya.

8. Mengaku kematian pasti tiba bagi setiap jiwa, tetapi masih tidak bersedia untuknya.

9. Menyibukkan diri membuka keaiban orang lain, tetapi lupa akan keaiban diri sendiri.

10. Menghantar dan menguburkan jenazah/mayat saudara se-Islam, tetapi tidak mengambil pengajaran daripadanya. Semoga dengan panduan yang di sampaikan itu akan dapat kita sama-sama mengambil iktibar semoga segala apa yang kita kerjakan akan diredai Allah SWT.Menurut Sheikh Ibni Athoillah Iskandari dalam kalam hikmahnya yang berikutnya; Sebahagian daripada tanda mati hati itu ialah jika tidak merasa dukacita kerana tertinggal sesuatu amal perbuatan kebajikan juga tidak menyesal jika terjadi berbuat sesuatu pelanggaran dosa.

Hati mati kerana tidak berfungsi mengikut perintah Allah iaitu tidak mengambil iktibar dan pengajaran daripada didikan dan ujian Allah.

Allah berfirman bermaksud: "Maka kecelakaan besarlah bagi orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya adalah dalam kesesatan yang nyata." (Surah al-Zumar ayat 22)

* Hati juga mati jika tidak diberikan makanan dan santapan rohani dengan sewajarnya. Kalau tubuh badan boleh mati kerana tuannya tidak makan dan tidak minum, begitu juga hati.

Apabila ia tidak diberikan santapan dan tidak diubati, ia bukan saja akan sakit dan buta, malah akan mati akhirnya. Santapan rohani yang dimaksudkan itu ialah zikrullah dan muhasabah diri.

Oleh itu, jaga dan peliharalah hati dengan sebaik-baiknya supaya tidak menjadi kotor, hitam, keras, sakit, buta dan mati. Gilap dan bersihkannya dengan cara banyak mengingati Allah (berzikir).

Firman Allah bermaksud: "Iaitu orang yang beriman dan tenteram hati mereka dengan mengingati Allah. Ketahuilah! Dengan mengingati Allah itu tenang tenteramlah hati manusia." (Surah al-Ra'd ayat 28)

Firman-Nya lagi bermaksud: "Hari yang padanya harta benda dan anak-anak tidak dapat memberikan sebarang pertolongan, kecuali harta benda dan anak-anak orang yang datang menghadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera daripada syirik dan munafik." (Surah al-Syura ayat 88-89)



Selasa, 4 Mei 2010

Percikan Minda



Mari kita fikirkan sejenak, sejauh mana alam maya ini benar2 dimanfaatkan ruangnya oleh umat Islam . Sejauh mana peluang maya ini digunakan untuk menyatakan kebenaran ajaran Islam sebagai cara hidup dengan al-Quran sebagai petunjuk, tentang lapangan solat yang menjadi tempat berhibur umat Islam di kala sepi mencengkam jiwa , ruang waktu untuk bercanda membisikkan rindu pada pencipta, sementara dakwah sebagai pentas perebutan pangkat dan darjat di sisi Allah. Perkara2 ini amat sedikit dijadikan pos2 di kalangan umat Islam yang aktif memasuki alam maya berbanding pos2 yang membunuh hati dan jiwa para pembaca, pos2 tentang curahan perasaan , pertanyaan khabar saban waktu sesama rakan dan macam2 lagi. Kalaupun ada bau2 Islamik, sekadar memberi salam di awal bicara dan pengakhir bicara. Amatlah merugikan jika ruang seluas ini berlalu pergi dengan perkara2 remeh, sedangkan pintunya terbuka tanpa syarat, begitu luas untuk umat Islam menyatakan ingatan2 dan nasihat2 yang boleh diambil dari pelbagai sumber kitab2 dan karangan2 para ilmuan Islam. Itupun jika beralasan tidak layak bercakap tentang Islam kerana tiada ilmu Islam. Malangnya, umat Islam tidak mahu merebut ruangdan peluang di hujung jari.

Benarlah kata2 Nabi bahawa di akhir zaman nanti, umatku bagaikan buih banyaknya tapi kuallitinya tidak menepati sirim mukmin seperti yang Allah dan Rasul gariskan. Kita lihatlah di mana2 . Apabila diadakan acara2 keagamaan berbentuk pengajian dan ceramah di surau2, masjid2 , dewan2 hatta di padang terbuka, kedatangan dan keterlibatan masyarakat Islam bagaikan dipaksa2. Buktinya, perkara berkaitan kehadiran bakal disentuh setiap kali mesyuarat penganjuran majlis dijalankan, menunjukkan kehadiran untuk majllis2 sebegini membimbangkan. Maka, wujudlah istilah pencukup korum yang terdiri daripada wakil2 jabatan yang diwajibkan kehadiran mereka selain pelajar yang juga sering dijadikan penutup kekurangan2 ini. Bukannya tidak baik, tetapi sepatutnya kita sama2 mencari jalan bagaimana dan apa yang perlu dilakukan supaya keterlibatan segenap masyarakat wujud bahkan mereka turut serta mengambil bahagian. Namun sehingga hari ini, pihak2 berkaitan belum menemui jalan keluar menangani masalah ini.

Begitu juga dengan dunia maya yang saat ini menjadi kegilaan seluruh dunia. Jumlah pelayar boleh di lihat secara langsung di skirin laptop dan pc pelayar jumlah pelayar setiap waktu dengan hanya menekan butang2 tertentu yang disediakan oleh pihak pembuat laman2. Kita dapati pelayar2 ini bukan saja orang bawahan, malah peringkat pimpinan tertinggi setiap negara juga turut serta di dunia maya. Topik yang biasa dan sering dilontarkan adalah bertanya khabar, melampias tekanan2 disebabkan beban kerja, pemberitahuan kejayaan peribadi, politik semasa, persatuan, hiburan, mengumpat sesama sendiri, bertikam lidah, melepaskan geram, mencari kesalahan orang lain, perniagaan, menunjuk-nunjuk dan sebagainya . Hampir kesemuanya tidak memberi lonjakan keinsafan dan kesedaran sehingga mampu mengubah tindakan dan gerak kerja kepada umat Islam.

Menyedari keadaan ini, umat Islam sepatutnya mengambil ruang ini untuk merawat dan membina keyakinan2 yang rosak pada masyarakat dunia Islam khususnya. Namun , hanya sedikit individu yang melakukannya dan kalau adapun sedikit yang mengetahuainya kerana kesilapan pihak pembuat halaman ilmu itu tidak berhabisan mengADD mana2 pihak atau kesilapan pihak yang menerima tidak bertanggungjawab menyebarkan kepada rakan2nya, jika umat Islam benar2 mengambil peluang perkara ini pasti setiap saat dunia ini boleh dikuasai oleh umat Islam dalam penyebaran ilmu dan info berdasarkan jumlah umat Islam di seluruh dunia. Inilah sepatutnya yang umat Islam wajar lakukan berbanding membuang masa berjam-jam di depan laptop atau pc hanya semata-mata menjadi petani maya yang merugikan segala aspek kehidupan . Kesihatan merosot, mata semakin rabun dan sebagainya.

Kalau sepanjang melayari dunia maya, hati dan fikiran berzikir pada Allah ataupun berselawat, masih ada manfaatnya. Kalau kosong jiwa dan hati mengingati Allah tika itu, bagaimana kalau nyawa tiba2 dicabut, apa masih kita mampu mengucap dua kalimah syahadah? Fikirkanlah!

Ahad, 2 Mei 2010

Tazkiroti.



Peringatan buat diriku dan saudara2 seagamaku. Zaman ini terlalu banyak lorong perdebatan ilmu sehingga mewujudkan kelompok2 kecil yang masing2 menyatakan bahawa merekalah yang benar, merekalah yang mengikut Quran dan sunnah nabi, mereka jugalah yang dijanjikan syurga oleh Allah dan merekalah semuanya. Suara2 ini tidak akan pernah berhenti dan sunyi. Dari sudut ilmu, perdebatan itu adalah budaya para alim ulamak mencari kesepakatan dan kebenaran dengan rujukan Quran dan sunnah di samping kitab2 muktabar. Namun , kebelakangan ini gelanggang perdebatan ilmui telah dijadikan medan menjatuhkan satu2 pihak dan menjulang satu pihak lain. Amat jelas,bauran emosi dan akal fikiran sama sekali tidak boleh dijadikan sumber kebenaran dan hukum meskipun akal itu sihat dan genius kerana, akal bisa sahaja dikuasai iblis dan syaitan. Akal harus ditundukkan dengan iman dan taqwa, jika tidak pasti ia merapuh dan kesarungan. Ingatlah, jasad itulah tempat akal berpaut, nafsu juga terletak dalam jasad, demikian iman pun terletak pada jasad. Ketiga2 makhluk ini masing2 akan menuntut hak2nya. Nafsu menuntut agar mendapat kepuasan, ibllis dan syaitan adalah mentor pada nafsu. Iman pula menuntut agar hati dan fikiran yakin pada semua hukum Allah.

Kod HTML Player Cahaya.FM